Menonton film online utama

1. Perkenalan

Jon Jost, sutradara ‘Sure Fire’ (2002) dan ‘All the Vermeers in New York’ (2002), mulai membuat film pada awal 1960-an. Film-filmnya, yang dibuatnya secara mandiri dan dengan anggaran rendah, menunjukkan imajinasi kreatif dan keseriusan tujuan yang membuatnya mendapatkan tempat penting dalam sejarah perfilman independen Amerika.

Jost membuat film pertamanya pada tahun 1963 ketika dia berusia sembilan belas tahun, dan menggambarkan dirinya sebagai
telah menjadi: ‘Anak campur aduk, terasing dari keluarga dan budaya saya’.* Pada tahun 1964 dia ditangkap karena menghindari wajib militer, dan setelah itu menghabiskan 27 bulan di penjara. Dia mengatakan bahwa sebelum masuk penjara dia menganggap dirinya seorang seniman, tetapi penjara itu adalah ‘tamparan di muka’ yang memberinya hak moral untuk membuka mulutnya. Dia muncul tidak kurang dari seorang seniman, tetapi dengan tujuan yang kuat yang memberikan potensi dan validitas karyanya sebagai komentar masyarakat.

Tujuannya sangat politis di beberapa film https://hermes21.com/ awalnya, targetnya adalah kapitalisme korporat Amerika, dan keterlibatan Amerika di Vietnam. Tetapi penyebaran propaganda tidak pernah menjadi perhatiannya, dan pernyataan politik yang terbuka surut ke latar belakang seiring dengan kemajuan karyanya. Dapat dikatakan bahwa politik adalah bagian dari pertanyaan radikalnya terhadap kehidupan individu dan sosial kita, atau pemeriksaannya terhadap kehidupan kita adalah bagian dari politiknya; bagaimanapun definisinya tentang apa yang politis begitu luas sehingga mencakup semua, dan oleh karena itu, sambil mengakui subteks politik yang kuat untuk semua karyanya, tampaknya lebih baik untuk melupakan label dan berkonsentrasi pada apa yang sebenarnya dikatakan oleh film tersebut.

Keluaran Jost selama periode yang dipertimbangkan secara kasar dibagi menjadi dua tahap: dari tahun 1963 hingga 1975, ketika dia membuat banyak film pendek dan fitur ‘Speaking Directly’, dan dari tahun 1976 hingga 1983, selama waktu itu dia hampir seluruhnya berfokus pada film fitur. . Esai ini tidak dimaksudkan sebagai laporan komprehensif dari semua film Jost. Ini lebih merupakan pembacaan selektif dan pribadi dari sebuah karya besar dan kompleks yang terbuka untuk banyak tingkat interpretasi. Saya bermaksud untuk memilih beberapa tema dan metode utama yang dieksplorasi di film pendek awal, kemudian melanjutkan untuk memeriksa fitur-fiturnya terlebih dahulu, berharap untuk menunjukkan bagaimana landasan awal memberikan fondasi yang darinya Jost meluncurkan potret kehidupan kontemporernya yang menarik dan mengganggu.

Meskipun sulit untuk menggeneralisasi tentang pekerjaan yang beragam seperti karya Jost, dapat dikatakan bahwa dalam periode yang sedang dipertimbangkan muncul tiga masalah utama: Untuk berkomunikasi dengan kami melalui film, untuk berkomunikasi dengan kami tentang film, dan untuk menawarkan wawasan tentang kami masyarakat dan kehidupan beberapa individunya.

Adegan pendek dari ‘1, 2, 3, Four’ (1968-70) berfungsi sebagai pengantar yang baik untuk perhatian Jost terhadap kemungkinan komunikasi melalui film:

‘Kamera bergerak dari kiri ke kanan, menampilkan empat orang. Yang pertama membuka buku di telapak tangannya sambil menatap kami. Yang kedua menawari kami semangkuk makanan. Yang ketiga menyalakan suar. Yang keempat memfilmkan kami dengan kamera sinema.’

Mungkin hal pertama yang harus diperhatikan adalah bahwa adegan itu tidak cukup jelas, kita harus ‘membacanya’, dan ini adalah karakteristik dari semua karya Jost. Kita tidak bisa, seperti yang kita lakukan dengan film konvensional, duduk diam dan membiarkan gambar menuangkan maknanya ke dalam diri kita; kita harus berpartisipasi, dan melalui partisipasi aktif inilah komunikasi nyata terjadi antara Jost dan setiap anggota audiens.

Salah satu kemungkinan pembacaan urutannya adalah: (1) Saya memiliki beberapa ide untuk dikomunikasikan kepada Anda, (2) Saya harus menuangkan ide-ide tersebut dalam bentuk nyata (anak perempuan memegang mangkuk pada posisi yang sama dengan pria memegang buku) untuk memberi Anda bahan pemikiran, (3) saya membutuhkan sarana untuk menarik perhatian Anda sebelum saya dapat berkomunikasi, (4) Oleh karena itu saya membuat film.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *