Profil produktivitas – Arsitek The

arsitek

Arsiteknya adalah salah satu peran lebih fleksibel dalam skenario produktif. Serbaguna atau tidak, untuk menjadi salah satu arsitek harus rekayasa konstruksi studi.

Tapi itu hanya awal. Seorang insinyur memiliki ruang lingkup yang sempit atau lebih terfokus banyak pekerjaan. Latar belakang arsitek harus jauh lebih luas. Seorang arsitek dapat arsitek dengan seorang manajer program yang berkomunikasi ke berbagai spesialis yang berbeda.

Dia bertanggung jawab untuk pembangunan gedung. Jika ada masalah dengan konstruksi arsitek adalah bertanggung jawab prinsip.

“Bagaimana arsitek dan insinyur berhubungan satu sama lain memiliki lama diperdebatkan tetapi tidak pernah sebelumnya ditangani selama rentang yang luas dari sejarah Ada banyak isu-isu kontroversial:. Tentang demarkasi profesional, tentang kredit untuk desain, tentang nilai kami lampirkan untuk seni di gedung-gedung, dan tentang bagaimana menghubungkan dengan kemajuan dalam teknik dan efisiensi.” (1)

Tetapi konstruksi hanya satu bagian dari keseluruhan. konstruksi memfasilitasi fungsi bangunan dan yang mana pengetahuan yang luas arsitek (lebih luas dari rekayasa konstruksi saja) datang di tangan.

Dan dari, arsitek harus melakukan sesuatu yang ekstra dalam mengembangkan bentuk yang sesuai fungsi. Elemen tambahan ini adalah gaya.

Seorang arsitek dipilih oleh (bisnis) sponsor dan seleksi ini memberikan arah untuk gaya. Jika sponsor tidak menyadari gaya preferensi arsitek, pekerjaan tidak akan memeluk, meskipun pekerjaan akan sesuai dengan spesifikasi. Ini adalah rasa yang akan memberikan sponsor perasaan tidak nyaman. Juga benar adalah bahwa sponsor harus mengarahkan arsitek. Jika pekerjaan ini adalah untuk menjadi sebuah bangunan tradisional, bahwa arsitek harus merespon dalam asupan apakah yang akan cocok visinya.

“Master of Form:. Fusion indah Santiago Calatrava arsitektur, seni dan teknik (Karya Lengkap 1979-2007) Santiago Calatrava tidak hanya salah satu dari yang paling arsitek terkemuka di dunia, tetapi juga seorang insinyur dan seorang seniman” (2)

Dalam Citation mereka, Pritzker Prize Jury dijelaskan Rem Koolhaas sebagai visioner dan filsuf. Kritikus berpendapat bahwa Koolhaas mengabaikan semua pertimbangan untuk kecantikan dan rasa. Dan … desain Koolhaas adalah “hasil dari arsitektur yang ingin menjadi berbeda, hanya berbeda.” (3)

Ketika karirnya dimulai arsitek lebih dari seorang insinyur. Ketika mengembangkan gayanya dan ketika pengalamannya bertambah, arsitek menjadi lebih dari seorang seniman.

“Rem Koolhaas, pada kenyataannya, begitu berbeda sehingga ulama mengalami kesulitan mengelompokkan dia.” (3)

Itu adalah masalah dengan berurusan dengan seniman. Mereka tidak suka harus diklasifikasikan.

“Orang-orang berpikir bahwa saya bekerja dengan efek visual, tetapi untuk bijih saya itu tentang perkembangan cerita, toko yang tidak harus diberitahu oleh kata-kata tetapi oleh gerakan, seperti lintasan yang memiliki awal dan mengarah ke suatu tempat.” Rem Koolhaas, diwawancarai oleh “De Standaard Magazine”. Ini adalah ekstrak diterjemahkan dari tesis Christophe Van Gerrewey tentang arsitektur, University of Gent, Fakultas Teknik. Tesis ini disebut: Architecture = sastra.

Ini hanya pandangan tunggal pada bidang yang luas arsitektur. Pemahaman yang pertama dari profil produktivitas. Tapi itu baik seni dan teknik mendorong produktivitas arsitek cukup jelas …

Leave a Reply

Your email address will not be published.