Bekerja Keras dalam Bersantai: Apakah Kita Pernah Hanya Mengambil Beberapa Saat untuk Melepaskan?

Pernah

Aku tidak mati.

Setidaknya ketika saya menulis itu; Aku tidak. Menjadi pembaca cerdas kolom ini, Anda menempatkan dua dan dua bersama-sama dan menduga itu dalam sekejap. Semoga, ketika Anda membaca ini, saya masih dalam keadaan tidak mati – mati dan akan tetap demikian selama beberapa dekade yang akan datangĀ taruhan bola.

Karena telah terbukti bahwa saya sangat sedikit memahami tentang bagaimana rasanya mati, Anda akan memotong saya kendur tentang tidak benar-benar tahu – tetapi dengan aman mengasumsikan – bahwa tidak ada kata-kata terakhir seseorang yang pernah, “Saya berharap saya akan menghabiskan lebih banyak waktu bekerja dan sedikit waktu menikmati hidup.”

Kami akan setuju, bukan?

Jadi, lalu apa kesepakatannya dengan nonstop, fajar-senja, 24/7, dan sibuk? Kami tidak pernah hanya “kedinginan.” Yah, setidaknya saya tidak; mungkin Anda melakukannya, tetapi saya akan mempertaruhkan dolar untuk donat bahwa Anda berada di tempat yang sama. Ada begitu banyak yang harus diselesaikan dengan beberapa jam untuk melakukannya.

Empat puluh jam kerja seminggu; apa itu? Bangun. Mandi. Mencukur. Lemparkan wafel beku ke tenggorokan Anda sambil memeriksa surat dan mengepak makan siang. Bawa anak-anak ke sekolah, jemput, dan injakkan kaki ke latihan sepak bola dan senam. Kembali, pulang, makan, sikat gigi, dan tidur. Untuk mencapai semuanya membutuhkan dasar: belanja bahan makanan dan pakaian, pembersihan rumah, perawatan di rumah, dan servis mobil. Ini membutuhkan penghasilan tetap – dan, oh un – dan apakah Anda sudah mendengar berita tentang ekonomi? Anda lebih baik tidak mengendur di tempat kerja atau mereka akan menukar Anda lebih cepat dari penyewaan DVD pada Sabtu malam. Jadi, pergilah ke tambang garam, bawa pulang tugas kami sehingga kami bisa mendapatkannya di meja dapur kami di pagi hari dan tempat tidur berdiri di malam hari. Kami bekerja lebih keras saat memiliki hak istimewa membayar lebih untuk semuanya. Datanglah di akhir hari, itu jatuh seperti batu bata dari dinding setinggi enam kaki.

Tidak heran kita tidak punya waktu untuk “hidup.” Atau apakah kita?

Ponsel kakak saya, “Apa yang kamu rencanakan?” Dia bertanya.
Saya menjawab, “Saya bekerja keras untuk bersantai.”

Hentikan jam. Baca kembali jawaban itu, silakan: “Saya bekerja keras untuk bersantai.” Hah? Pernyataan itu sama artinya dengan “perbedaan yang sama,” atau “ham halal;” tapi aku bersumpah itu adalah jawabanku dan aku bertaruh kau berhubungan. Hidup kita begitu berantakan, bahwa jika tugas adalah kotak, kita akan ditampilkan di sequential TV “Penimbun.” Tidak lagi kita manusia, kita telah menjadi “perbuatan manusia.”

Sabtu lalu, Anda tahu apa yang saya lakukan? Saya bisa bekerja di komputer saya, atau memotong rumput. Astaga tahu, ada banyak tagihan yang membutuhkan perhatian saya. Tidak, tidak melakukan itu. Sebaliknya, saya membuat keputusan sadar untuk tidak melakukan apa-apa.

Itu tidak dimulai seperti itu. Anjing saya, Jack, dan saya berjalan-jalan. Setelah kembali, ia berlari ke halaman belakang, berguling-guling di punggungnya, kaki ke langit; dan kemudian melakukan apa yang hewan lakukan dengan sangat baik: Sama sekali tidak ada. Nol. Dia hanya “ada.”

Saya tidak ingat kapan terakhir kali saya melakukan itu, jadi – tidak memiliki rencana yang lebih baik – saya bergabung dengannya! Saya tidak meletakkan kaki saya di udara, tetapi saya jujur-kepada-Tuhan tidak berbaring di rumput dan menyaksikan binatang awan melewati kepala saya. Saya merasakan matahari di kulit saya. Saya membiarkan pikiran saya pergi ke mana ia pergi. Untuk waktu yang singkat, Jack dan saya sangat menghargai bahwa kami ada.

Bahkan mesin memiliki saklar mati. Tentunya kita layak sebanyak mereka. Dunia akan terus berputar, bahkan jika Anda bukan orang yang mendorong. Luangkan waktu dan isi ulang. Anda akan menyelesaikan lebih banyak hal nanti.

Leave a Reply

Your email address will not be published.